Friday, December 4, 2009

Petua Menguatkan Tenaga Batin...




Ramai di kalangan kaum lelaki pada masa kini mengeluh kerana mengalami masalah lemah tenaga syahwat dan secara tidak langsung menyebabkan keupayaan “tenaga lelakinya” terjejas.

Ramai yang berikhtiar seperti mendapatkan rawatan dengan kaedah urut dan sebagainya untuk tujuan mengatasi hal tersebut. Namun demikian banyak juga yang mengalami kegagalan.

Pada umumnya, kegagalan itu berpunca dari tidak mengenal terlebih dahulu apakah sebab-sebab sebenar berlakunya lemah syahwat yang menimpa dirinya itu. Diantara perkara-perkara yang perlu diambil berat untuk memiliki tenaga kelelakian yang mantap adalah seperti berikut :

- Elakkan membuang air kecil dengan berdiri. Sebaik-baiknya bertinggung atau mencangkung. Selepas habis buang air kecil cuba tekan dengan jari pada bahagian ari-ari atau pundi-pundi kencing sambil berdehem-dehem.

- Amalkan memakan ramuan-ramuan tradisional atau makanan-makanan yang dapat membantu menguatkan tenaga syahwat seperti sayur rebung, ubi merah, lobak merah, buah badam dan lain-lain.

- Elakkan minum air ais atau air batu. Banyakkan minum air suam atau air masak setiap hari.

- Kurangkan jenis-jenis makanan yang mengandungi MSG (Monosodium Glutamate), bahan perasa, bahan pengawet, gula, ragi, pewarna dan cuka.

- Pilih buah-buahan atau sayur-sayuran yang membesar secara semulajadi, bukan yang telah disembur atau dibaja dengan bahan kimia, atau yang diperam dengan menggunakan carbide.

- Biasakan makan kuning telur ayam kampung dicampur dengan madu lebah asli atau dicampur serbuk halia atau air halia bercampur madu berserta dua atau tiga biji telur puyuh.

- Jenis makanan ringan yang baik sekali adalah buah kurma, kismis, kacang arab atau kacang kuda.

- Amalkan minum air tawar suam, air halia, air susu dicampurkan dengan kismis, atau minum air madu yang dicampur dengan kacang kuda dan ketumbar yang telah ditumbuk halus.

- Amalkan minum satu atau dua gelas air masak panas atau air suam selepas bangun tidur.

- Sentiasa bersenam atau beriadah.

No comments:

Post a Comment

Madad... Madad.. Ya Rasulullah...